Bergegas Jangan Gegabah

Hari ini saya belajar bahwa menyelesaikan sesuatu dengan cepat tak ada artinya bila dalam prosesnya serba terburu-buru dan gegabah.


Alih-alih cepat selesai, yang ada malah hasilnya tak sesuai ekspektasi atau menimbulkan masalah baru.

Ceritanya dimulai pagi ini ketika saya sedang dalam persiapan berangkat kerja.

Seperti biasanya sebelum mandi, saya bertugas untuk membersihkan rumah dan mengangkat ranjang (kebetulan kami tidak menggunakan dipan, jadi selesai tidur, ranjang selalu diangkat dan disandarkan ke dinding).

Nah, karena jam sudah menunjukkan pukul 06:15 saya pun mempercepat bersih-bersih saya dan mengangkat kasur supaya bisa segera mandi lalu sarapan.

Namun, celakanya ketika saya hendak mengangkat kasur, saya tidak melihat buku tentang dinosaurus Fabio yang tergeletak di lantai. Dan krakk...saya pun menginjak buku itu hingga halamannya sobek.

Oh tidak. Selain harganya yang tidak murah, buku itu juga merupakan buku kesayangan Fabio.

Dan seketika itu saya benar-benar merasa bersalah. Walaupun sempat muncul egoisme bahwa itu bukan salah saya, tapi salah Fabio yang meletakkan buku sembarangan. Namun, setelah beberapa saat, saya harus berbesar hati menerima kenyataan bahwa itu adalah kesalahan saya.

Lagipula, tak ada gunanya meributkan salah siapa bukan? Toh bukunya sudah sobek.

Saya lalu meminta maaf kepada Fabio karena telah merusak buku kesayangannya. Dan Alhamdulillah, ia mau memaafkan kesalahan saya.

Saya memang cukup beruntung memiliki anak yang baik dan mudah memaafkan seperti Fabio. Namun, saya juga punya PR untuk memperbaiki diri saya agar tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Terkadang cepat selesai tak berarti ketika hasilnya tak sesuai. Cepat juga harus tepat.

17 komentar

  1. Setuju ini. Aku juga kalau buru2 ada aja yg ketinggalan lah, keliru lah, salah lah, huft. Jadi lebih baik, tarik nafas, lalu pilih yg paling prioritas. Dan biasanya gak segitu hebohnya kok, cuma aku aja yg panik duluan 😅😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Same goes here. Karena terlalu worry salah akhirnya malah salah kaprah semua.

      Hapus
  2. Betul sekali, memang baiknya jangan cuma cepat tapi harus dengan fokus dan ketenangan juga.

    Aku pernah keburu-buru berangkat sekolah, pas sampe ngga ngeh kalo sepatu kanan dan kiri beda model. Mana yang satu tali yang satu prepet hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah ini seru sekali sepertinya. Mungkin itu awalnya Puma ngeluarin sepatu bola beda warna kiri & kanannya. 🤣

      Hapus
  3. dulu saya termasuk orang yang sangat gegabah mas. Grusa grusu kalau kata orang Jawa ya. Semakin bertambah usia makin lebih banyak mikir dulu ketika hendak melakukan sesuatu atau memutuskan sesuatu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen ndang wis ndang mari. Tapi karena grusa grusu akhirnya ga malah beres malah berantakan. Saya sering yang kek gini mah.

      Hapus
  4. Dalam hal apapun sebaiknya kita memang tidak boleh buru-buru ya kaa. Terutama saat mengambil keputusan serius. Sebaiknya dicerna dulu, ditimbang baik buruknya dulu hihiii. Tapi kalau udah terlanjur yaa fokus aja sama yang bisa kita lakukan untuk memperbaikinya.

    Kejadian menggelikan sewaktu SD gara-gara kurang fokus ya pas Senin pagi saya sudah sampai sekolah. Udah siang tapi masih sepi wkwk ternyata masih libur.

    Tapi penyebabnya karena saat pengumuman libur saya ga masuk, jadi ketinggalan berita deh 🤣 Yowes main ke rumah teman aja karena dia juga sama-sama masuk sekolah padahal masih libur 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astaga, kirain yang kaya gini tuh cuma ada di TV. Ternyata bisa kejadian beneran ya hahahaha.

      Hapus
  5. Kadang kalau buru2, ada aja hasil yang tak memuaskan. Jadi, harus pelan2 dan terarah kalau saya mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Karena kalo cepet2an tapi salah semua trus harus diperbaiki kan ya sama aja bohong.

      Hapus
  6. Aku sering banget begini...terutama pas anak-anak masih sekolah dulu.
    Akutu orangnya senengannya ngepas-ngepas kalo ngerjain sesuatu, eh...ketambahan anakku yang lebih slow.

    Jadilah...
    Kita kalo mau ontime kudu banget ada Abi. Biar ada yang reminder.
    "Ayo....uda jam segini lo yaa....nanti jalanan macet."

    Gitu-gitu..
    Alhamdulillahnya sekarang pandemi. Jadi aman...gak kudu berangkat sekolah pagi-pagi lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satu berkah pandemi ya mbak. Eh tapi jangan ngandelin si Abi atuh. Tar kalau si Abi lagi bad mood ga mau ngingetin gimana coba? Runyem kan.

      Hapus
  7. beliin lagi dong pah bukunya. jangan cuma minta maaf aja. wkwk.. namanya manusia ye kan ada sisi egoismenya, terkadang bikin orang tua enggan meminta maaf duluan. Menuntut anak yang mesti selalu minta maaf saat bikin kesalahan. Padahal orang tua pun kadang juga bikin salah sama anaknya. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha....bukunya mahal bu 🤣

      Kadang-kadang pas saldo kewarasannya habis apa lagi minus tuh suka gitu. Marah2 ga jelas 😢

      Hapus
  8. ini aku sering banget kejadian, buru-buru malah yang ada gak selesai dan bikin kerjaan lain lagi. penting bnget buat aku yang pelupa ini bikin jadwal kegiatan atau paling gak luangkan waktu di malam hari untuk runut kegiatan buat besok terutama disaat morning rush

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga kalau lagi banyak-banyaknya selalu aku catet dan rencanain mbak. Kalau ga digituin..dah jelas ga karu2an tar.

      Hapus
  9. Memang paling enggak senang aku kalau buru-buru. Makanya sejak awal kuajarkan ke anak kalau semuanya sudah harus disiapkan jauh sebelumnya sehingga tidak ada yang mengganggu.

    BalasHapus

Posting Komentar

Share opini atau pengalaman kamu tentang topik tulisan ini di sini. Share juga tulisan ini temen-temenmu, jika menurutmu bermanfaat.

&Joy!

[ADS] Bottom Ads

© 2021

prim.